RASIKA PEKALONGAN

Advertise

KABAR RASIKA

Koordinasi BPJS Kesehatan dan KPU Kota Pekalongan Pastikan Jaminan Kesehatan Petugas Pemilu

Koordinasi BPJS Kesehatan dan KPU Kota Pekalongan Pastikan Jaminan Kesehatan Petugas Pemilu

Koordinasi BPJS Kesehatan dan KPU Kota Pekalongan Pastikan Jaminan Kesehatan Petugas Pemilu

BPJS Kesehatan dan KPU Kota Pekalongan Mestikan Jaminan Kesehatan Petugas Pemilu (dok. Istimewa)

Pekalongan – BPJS Kesehatan dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Pekalongan berkoordinasi untuk memastikan kepesertaan aktif Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) bagi seluruh petugas pemilihan umum pada Rabu (24/01). Kegiatan ini dilaksanakan sebagai salah satu persiapan untuk memastikan kelancaran dan keamanan seluruh proses pemilihan. Salah satu aspek yang menjadi perhatian utama adalah kesehatan para petugas pemilihan.
Komisioner KPU Kota Pekalongan, Kusnandar Bangkit menyampaikan bahwa Pemilu merupakan salah satu momen penting dalam proses demokrasi Indonesia. Setiap lima tahun sekali, rakyat Indonesia memiliki kesempatan untuk memilih pemimpin dan wakilnya. Untuk menjalankan proses ini dengan baik, diperlukan ribuan petugas pemilihan yang akan bertanggung jawab atas berbagai tugas krusial, seperti pemungutan suara, pengawasan, dan administrasi.


“KPU Kota Pekalongan sendiri membutuhkan ribuan petugas pemilihan, termasuk Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dan Linmas sejumlah 7.929 orang, Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) dan Panitia Pemungutan Suara (PPS) sejumlah 194 orang. Total keseluruhan, ada 8.123 orang petugas pemilihan yang akan terlibat dalam proses pemilihan. Hal ini menjadi tantangan besar dalam mengelola aspek kesehatan para petugas,” ungkap Kusnandar.
Salah satu hal yang menjadi perhatian utama dalam koordinasi ini adalah status kepesertaan Program JKN para petugas pemilihan. Hingga saat ini, status kepesertaan JKN dari para petugas pemilihan belum terverifikasi. Kusnandar menyatakan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah (Pemda) setempat untuk menganggarkan kepesertaan JKN bagi petugas pemilihan yang belum terdaftar.
“Terkait data petugas kami siap membantu. Kami telah melakukan koordinasi dengan Pemerintah Daerah (Pemda) untuk menganggarkan kepesertaan JKN bagi Petugas Pemilu yang belum terdaftar dan akan bergabung dalam Program Bukan Penerima Upah (PBPU) Pemda. Untuk mereka yang belum terdaftar dan statusnya non-aktif, kami memiliki rencana untuk mendaftarkan mereka dalam Universal Health Coverage (UHC) Kota Pekalongan pada bulan Februari. Sementara itu, petugas yang berstatus pekerja akan didaftarkan oleh Badan usahanya,” terangnya.
Selain memastikan kepesertaan JKN Petugas Pemilu, BPJS Kesehatan bersama KPU Kota Pekalongan juga mewajibkan setiap petugas untuk melakukan skrining riwayat kesehatan. Skrining riwayat kesehatan dilakukan untuk mengetahui potensi risiko penyakit kronis sedini mungkin sehingga dapat ditindaklanjuti segera oleh Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) jika diperlukan. Kepala BPJS Kesehatan Cabang Pekalongan, Sri Mugirahayu menjelaskan pentingnya skrining riwayat kesehatan dalam konteks persiapan pemilihan umum.
“Skrining riwayat kesehatan merupakan salah satu manfaat promotif dan preventif bagi peserta Program JKN. Dengan melakukan skrining, kita dapat mengidentifikasi potensi risiko kesehatan para petugas pemilihan dan memberikan tindakan lebih awal jika diperlukan. Ini adalah langkah yang penting dalam menjaga kesehatan dan kesejahteraan para petugas pemilihan selama pelaksanaan pemilihan berlangsung,” kata Cici, sapaan akrabnya.
Cici juga menyampaikan kerja sama antara BPJS Kesehatan dan KPU Kota Pekalongan merupakan wujud sinergi antara sektor pemerintah dan sektor kesehatan dalam mendukung pelaksanaan pemilihan umum yang aman dan sehat. Kerja sama ini juga sejalan dengan Surat Edaran Bersama (SEB) antara Kementerian Dalam Negeri, Komisi Pemilihan Umum, Badan Pengawas Pemilihan Umum, dan BPJS Kesehatan yang bertujuan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan bagi petugas pemilihan.
“Kami berkomitmen untuk memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik kepada para petugas pemilihan. Hal ini sesuai dengan Surat Edaran Bersama (SEB) terkait Pelaksanaan Skrining Riwayat Kesehatan dan Optimalisasi Kepesertaan Aktif Program Jaminan Kesehatan Nasional Bagi Petugas Penyelenggara Pemilihan Umum dan Pemilihan Kepala Daerah Tahun 2024. Dengan bekerja sama dengan KPU Kota Pekalongan, kami dapat lebih efektif dalam menjalankan program skrining kesehatan dan memastikan bahwa seluruh petugas pemilihan memiliki jaminan kesehatan yang memadai,” pungkasnya. (sw/ns)

 

Tag :

BACA JUGA :

BAWASLU 1
57 Panwascam Kabupaten Pekalongan Siap Kawal Pilkada 2024
Cuplikan-layar-2024-05-22-095147
Karyawan RSIA Aisyiyah Pekalongan Menjadi Saksi Hingga Merasakan Manfaat Langsung Program JKN
Doc1
Layanan BPJS Online Hadir di Puskesmas Rowosari Permudah Akses Layanan JKN bagi Warga Pemalang
DICO2
Mencoba Megono Di Alun-Alun Kajen, Dico : Rasanya Kayak Ada Mistisnya

TERKINI

BAWASLU 1
57 Panwascam Kabupaten Pekalongan Siap Kawal Pilkada 2024
KAJEN – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Pekalongan melantik 57 anggota Panitia Pengawas Pemilihan Umum (Panwaslu) Kecamatan se-Kabupaten Kabupaten Pekalongan di Hotel Indonesia Syariah,...
Cuplikan-layar-2024-05-22-095147
Karyawan RSIA Aisyiyah Pekalongan Menjadi Saksi Hingga Merasakan Manfaat Langsung Program JKN
Pekalongan – Afriska Fitriana (34) tidak hanya berdedikasi pada pekerjaannya tetapi juga merasakan manfaat langsung dari program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). Sebagai Koordinator Ruang Nifas...
Doc1
Layanan BPJS Online Hadir di Puskesmas Rowosari Permudah Akses Layanan JKN bagi Warga Pemalang
Pekalongan – Layanan BPJS Online yang menggabungkan teknologi dengan layanan Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), kini tersedia di Puskesmas Rowosari Pemalang. Inisiatif ini merupakan hasil kolaborasi...
DICO2
Mencoba Megono Di Alun-Alun Kajen, Dico : Rasanya Kayak Ada Mistisnya
KAJEN – Kabupaten Pekalongan begitu lekat dengan citra Kota Santri. Tapi jika dilihat dari segi kuliner tradisional, Kabupaten dengan pusat pemerintahan di Kajen ini juga memiliki ragam panganan...
WhatsApp Image 2024-05-20 at 14.14
862 Calon Jamaah Haji Berangkat dari Pendopo Bupati Pekalongan
KAJEN – Sebanyak 862 calon jamaah haji (CJH) yang termasuk dalam kloter 34, 35, dan 36 asal kabupaten Pekalongan resmi dilepas Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pekalongan. Upacara pelepasan digelar di pendopo...
Muat Lebih

POPULER

Cuplikan-layar-2024-05-22-095147
Karyawan RSIA Aisyiyah Pekalongan Menjadi Saksi Hingga Merasakan Manfaat Langsung Program JKN
WhatsApp Image 2024-05-20 at 14.14
862 Calon Jamaah Haji Berangkat dari Pendopo Bupati Pekalongan
asip
PKB Dalam Pilkada 2024, Asip : Antara Idealis dan Realistis
WhatsApp Image 2024-04-24 at 20.04
PDI Perjuangan Segera Buka Pendaftaran Calon Bupati & Wakil Bupati Pekalongan
bolone mase
Jelang Pilkada 2024, Bolone Mase Pastikan Tegak Lurus

Untuk Kita Semua

Ikuti Kami:

Copyright @ 2023 rasikapekalongan.com  |  All right reserved