RASIKA PEKALONGAN

Advertise

KABAR RASIKA

Konflik Rest Area 338A Makin Memanas

Konflik Rest Area 338A Makin Memanas

Konflik Rest Area 338A Makin Memanas

Kajen – Rest area 338A yang berada di Pegandon Karangdadap yang telah difungsikan sejak arus mudik lebaran lalu masih menyisakan persoalan. Permasalahan terjadi antara PT. Orlando Aristo selaku pemilik rest area dengan pihak supplier proyek pembangunan rest area 338A. Inti permasalahannya adalah pihak supplier yang telah melaksanakan pengerjaan belum dibayar sepenuhnya oleh PT. Orlando Aristo. Namun pihak PT Orlando menyatakan justru pihaknya telah membayar penuh kepada supplier bahkan kelebihan bayar.

Bobby Satriawan yang merupakan mantan penanggung jawab pengerjaan jalan rest area 338 A membenarkan jika masih ada kekurangan pembayaran material ke suplier proyek rest area di Kabupaten Pekalongan tersebut. Saat jumpa pers dirinya menceritakan awal mula persoalan di pembangunan rest area tersebut. Bobby mengatakan, dirinya ditunjuk oleh PT Orlando sebagai penanggung jawab rest area 338 A untuk menyelesaikan pengerasan jalan. Target pengerjaannya H-20 Lebaran, akses jalan di rest area tersebut sudah harus selesai. Dari situlah dirinya bekerja sama dengan PT Jaya Setia Abadi (JSA) untuk suplai material.

“Karena waktu itu saya harus kejar target. Maka saya hanya pesan, pesan, pesan saja,” katanya. Pada waktu awal itu, ia mengaku diberi uang (dari PT Orlando) Rp 100 juta. Minggu berikutnya, ia mengajukan Rp 142 juta. “Setelah itu, saya mengajukan RAB ketiga, saya menga- jukan Rp 350 juta. Tapi saya hanya dikasih Rp 200 juta. Nah dari Rp 200 juta itu, Rp 150 juta-nya untuk split ke pengajuan berikutnya. Akhirnya saya mengajukan RAB ke-4, 5, 6. Itu saya di ACC terus. Tapi ketika setelah RAB ke-6, saya distop. Totalnya masih Rp 1,748 miliar,” terang dia.

Disinggung alasan distop, kata dia, karena mereka (PT Orlando) merasa sudah mengeluarkan uang banyak. Namun pengerjaan belum selesai. “Saya akhirnya memberikan catatan tagihan. Ini loh tagihan saya. Ada kekurangan besi antara 500 jutaan, kekurangan JSA sekitar 900 jutaan. Dari JSA saya hanya bayar Rp 877 juta,” terang dia. Uang sebesar Rp 1,748 digunakan untuk sewa alat berat Rp 300 juta, bayar tukang Rp 600 juta, pembelian paku dan lain sebagainya sekitar Rp 100 juta.

“Belum ada titipan-titipan dari PT Orlando sendiri senilai Rp 100 juta. Belum potongan-potongan di invest ketiga itu. Setelah saya tidak dikasih, tiba-tiba saya diputus di tanggal 23 Juni. Saya sudah tidak diperbolehkan di sana. Di tanggal 23 Juni itu saya dikasih waktu 1×24 jam untuk meninggalkan rest area,” katanya. Beberapa kali mediasi di Polres Pekalongan juga belum membuahkan hasil. Bahkan PT Orlando disebutnya justru secara sepihak membatalkan kesepakatan bersama yang dihasilkan dari mediasi itu.

“Kita sudah lakukan SO. Sudah cek lapangan. Tapi ujung-ujungnya perhitungan mereka beda dengan kita. Makanya kita perlu independen. Makanya kita perlu jasa penilaian publik,” tandasnya.

“Itungan saya Rp 4,4 miliar. Itu selisihnya Rp 2,3 miliar. Saya mengajukan Rp 4,4 M tapi Orlando menghitung Rp 2,176 M. Angka yang disebutkan 2,176 itu angka yang sesuai permintaan Orlando. Bukan penilaian independen. Kalau berani ya kita harus angka secara rill. Harus ada independen yang menghitung secara bersama. Itu baru riil,” ujarnya.

Dikatakan, untuk belanja material saja pihaknya membutuhkan angggaran Rp 2 miliar lebih. Itu baru materialnya saja. “Sekarang di logika saja. Material saya 2 miliar lebih. Ketika dia membayar 2,4 miliar. Siapa yang menggelar, siapa yang sewa alatnya, tukangnya siapa yang harus membayar. Padahal kita yang seharusnya dikerjakan 3 bulan, kita kebut dalam 1 bulan. 28 hari kita kerjakan. Di situ kita target jam 4 pagi kita selesai, jam 7 pagi kita mulai. Selama 28 hari,” ungkapnya.

Sementara itu dari rilis penasehat hukum PT Orlando Aristo menyebutkan aksi unjuk rasa yang akan dilakukan oleh LSM Forum Pekalongan Bangkit atau FPB di Jalur Toll Pekalongan Batang pada Selasa (15/08/ 2022), bermula karena adanya kelebihan bayar PT Orlando Aristo kepada Bobby Satriawan selaku pelaksana pengerjaan jalan di Rest Area 338 A Pekalongan. Namun uang pekerjaan akses jalan di Rest Area 338 A Pekalongan, sebesar Rp 2.418.300.678 yang telah diterima Bobby Satriawan, tidak diberikan kepada pihak suplier material. Adapun tagihannya pekerjaan yang digelar di lokasi proyek berdasarkan hasil SO bersama atau Stock Opname, sebesar Rp 2.176.010.875,03. Sehingga ada kelebihan bayar pada Bobby Satriawan selaku pelaksana pengerjaan sebesar Rp 242. 289.803.

Tag :

BACA JUGA :

WhatsApp Image 2024-06-22 at 09.40
Seorang Buruh Diamankan Polisi Gegara Nyolong Motor dan HP
WhatsApp Image 2024-06-21 at 17.22
DPRD Setujui Raperda RPJPD Tahun 2025-2045
WhatsApp Image 2024-06-21 at 12.30
Olahraga Bersama dalam Menyambut Hari Bhayangkara ke-78
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.46
Polres Pekalongan Salurkan Hewan Qurban untuk Takmir Masjid dan Pondok Pesantren

TERKINI

WhatsApp Image 2024-06-22 at 09.40
Seorang Buruh Diamankan Polisi Gegara Nyolong Motor dan HP
KAJEN- Seorang buruh harian ditangkap Sat Reskrim Polres Pekalongan, Jumat (21/6/24) dini hari. Tersangka B (54 th) warga Landungsari, Kelurahan Noyontaansari Kecamatan Pekalongan Timur ini ditangkap karena...
WhatsApp Image 2024-06-21 at 17.22
DPRD Setujui Raperda RPJPD Tahun 2025-2045
KAJEN – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pekalongan bersama Bupati Fadia secara resmi menyetujui Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)...
WhatsApp Image 2024-06-21 at 12.30
Olahraga Bersama dalam Menyambut Hari Bhayangkara ke-78
KAJEN – Sambut Hari Bhayangkara ke-78 tahun 2024, Polres Pekalongan menggelar olah raga bersama yang berlangsung di halaman Mapolres, Jumat (21/06). Kegiatan olahraga yang meriah ini, dihadiri seluruh...
TANI 1
Sudaryono Diisukan Mundur Dari Pilkada, Tani Merdeka : Gas Pool..!!
KAJEN – Organisasi Tani Merdeka Indonesia yang merupakan relawan pendukung bakal Calon Gubernur (Cagub) Jawa Tengah (Jateng), Sudaryono, terus menggenjot pergerakan di lapangan seiring munculnya isu Ketua...
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.46
Polres Pekalongan Salurkan Hewan Qurban untuk Takmir Masjid dan Pondok Pesantren
KAJEN – Polres Pekalongan membagikan hewan kurban sejumlah 7 ekor sapi dan 2 ekor kambing kepada masyarakat sekitar Kabupaten Pekalongan, Senin (17/6/24). Pembagian hewan kurban dalam rangka Hari...
Muat Lebih

POPULER

WhatsApp Image 2024-06-21 at 12.30
Olahraga Bersama dalam Menyambut Hari Bhayangkara ke-78
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.46
Polres Pekalongan Salurkan Hewan Qurban untuk Takmir Masjid dan Pondok Pesantren
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.59
Bupati Fadia Salurkan 5 Sapi & 7 Kambing ke Masjid Al Muhtaram
hUDA
Bos Properti Daftar Wakil Bupati Pekalongan
WhatsApp Image 2024-06-21 at 17.22
DPRD Setujui Raperda RPJPD Tahun 2025-2045

Untuk Kita Semua

Ikuti Kami:

Copyright @ 2023 rasikapekalongan.com  |  All right reserved