RASIKA PEKALONGAN

Advertise

KABAR RASIKA

Jokowi Perintahkan Produk UMKM Dimasukkan e-Katalog, Ganjar: Jateng Sudah Lakukan Sejak Tahun Lalu

Jokowi Perintahkan Produk UMKM Dimasukkan e-Katalog, Ganjar: Jateng Sudah Lakukan Sejak Tahun Lalu

Jokowi Perintahkan Produk UMKM Dimasukkan e-Katalog, Ganjar: Jateng Sudah Lakukan Sejak Tahun Lalu

BALI – Presiden Joko Widodo marah saat memberikan pengarahan kepada menteri kabinet, kepala lembaga, kepala daerah dan kepala BUMN terkait aksi afirmasi bangga buatan Indonesia di Bali, Jumat (25/3). Kemarahan Jokowi muncul saat mengetahui masih banyak kementerian dan lembaga yang impor barang dan jasa dari luar negeri.

Saat memberikan pengarahan itu, Jokowi menyoroti sejumlah kementerian dan lembaga yang masih gemar impor dalam pengadaan barang dan jasa. Padahal, kebanyakan produk yang diimpor itu sudah ada di Indonesia.

“Saya cek itu, masa CCTV beli impor, di dalam negeri kan ada yang bisa produksi. Dipikir kita bukan negara maju, CCTV saja impor,” tegas Jokowi.

Ada juga pengadaan seragam, sepatu, alat kesehatan, alat pertanian hingga buku tulis, pensil dan ballpoint yang juga impor. Padahal menurut Jokowi, semua produk itu banyak dibuat di Indonesia.

“Barang-barang itu kita produksi di mana-mana, di berbagai daerah di Indonesia ada. Tapi kok impor. Bodoh sekali kita. Stop, ini jangan diterus-teruskan,” ucapnya.

Jokowi mengingatkan, pemerintah sudah menetapkan bahwa 40 persen anggaran baik APBN maupun APBD digunakan untuk mengangkat pertumbuhan ekonomi dalam negeri. Caranya adalah dengan membeli produk-produk karya bangsa sendiri seperti produk dari UMKM.

“Saya minta ini tidak bisa ditawar-tawar lagi. Dorong UMKM di daerah untuk masuk segera ke e-katalog. Masukkan sebanyak-banyaknya.

Kepala daerah, ambil UMKM kita yang kualitasnya baik, segera masukkan ke e-katalog. Gunakan anggaran itu untuk membeli produk mereka,” tegas Jokowi.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang juga hadir dalam acara itu mengatakan, arahan presiden sangat clear. Kita harus menggenjot pertumbuhan ekonomi dengan kekuatan bangsa sendiri.

“Kalau 40 persen anggaran baik APBN maupun APBD digunakan untuk membeli produk-produk dalam negeri khususnya UMKM, maka ini betul-betul bisa menstimulus pertumbuhan ekonomi,” katanya.

Ganjar sepakat dengan Jokowi, bahwa sudah saatnya Indonesia bangga pada produk dalam negeri. Banyak industri dalam negeri dan juga UMKM yang produknya tidak kalah dengan produk impor.

“Namun ada juga yang harus kita dampingi, apakah izinnya, kapasitasnya, akses permodalannya dan lainnya. Kalau 40 persen anggaran digunakan, maka ini akan menjadi captive market dan produsen bisa memenuhi,” ucapnya.

E-katalog lanjut Ganjar menjadi solusi paling bagus untuk persoalan ini. LKPP sudah membuat terobosan agar produk dalam negeri maupun produk UMKM bisa masuk ke dalam e-katalog.

“Alhamdulillah di Jateng sudah berjalan. E-katalog kita sudah jalan bernama Blangkon Jateng. Jadi begitu LKPP punya ide memasukkan UMKM ke e-katalog, kita langsung komunikasi dan kita undang. Kita sudah sejak tahun lalu berjalan,” pungkasnya.

Tag :

BACA JUGA :

WhatsApp Image 2024-02-21 at 12.49
Tiga Pelaku Curanmor Diamankan Tim TResmob Pekalongan
WhatsApp Image 2024-02-20 at 12.55
TNI Kodim Pekalongan Bangun Jalan Poros Di Desa Rejosari
WhatsApp Image 2024-02-20 at 11.39
Deteksi Dini Kesehatan Pegawai, Imigrasi Pemalang Gelar Medical Check Up
WhatsApp Image 2024-02-20 at 09.51
Mayat Perempuan Ditemukan Mengambang di Sungai Rosoko Karanganyar Pekalongan

TERKINI

WhatsApp Image 2024-02-21 at 12.49
Tiga Pelaku Curanmor Diamankan Tim TResmob Pekalongan
KAJEN – Tiga pelaku pencurian kendaraan bermotor berhasil dibekuk Tim Resmob Sat Reskrim Polres Pekalongan. Ketiga pelaku ditangkap lantaran diketahui melakukan pencurian 1 unit sepeda motor yang di Desa...
WhatsApp Image 2024-02-20 at 12.55
TNI Kodim Pekalongan Bangun Jalan Poros Di Desa Rejosari
BOJONG – Program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung I Tahun Anggaran 2024, Kodim 0710/Pekalongan Korem 071/Wijayakusuma di wilayah Kabupaten Pekalongan resmi dimulai. Secara resmi kegiatan...
WhatsApp Image 2024-02-20 at 11.39
Deteksi Dini Kesehatan Pegawai, Imigrasi Pemalang Gelar Medical Check Up
Kantor Imigrasi Kelas I Non TPI Pemalang menyelenggarakan kegiatan Medical Check Up yang bertempat di Aula kantor. kegiatan tersebut diikuti langsung oleh Kepala Kantor Ari Widodo, Pejabat Struktural serta...
WhatsApp Image 2024-02-20 at 09.51
Mayat Perempuan Ditemukan Mengambang di Sungai Rosoko Karanganyar Pekalongan
KAJEN – Warga Desa Sokosari Kecamatan Karanganyar digegerkan dengan penemuan mayat perempuan yang tenggelam di sungai Rosoko, Senin (19/02) sore. Korban yang diketahui berinisial S (59) warga Desa Sokosari...
WhatsApp Image 2024-02-20 at 06.39
Pemilu Damai, Bolone Mase : Terima Kasih Warga Pekalongan
KAJEN – Pasangan Calon Presiden Prabowo-Gibran telah memperoleh suara 55,7% di Kabupaten Pekalongan menurut hasil real count KPU. Relawan “Bolone Mase” Kabupaten Pekalongan mengapresiasi...
Muat Lebih

POPULER

WhatsApp Image 2024-02-18 at 15.44
Hasil Quick Count Internal, "Sharmila" Melenggang Ke Senayan
WhatsApp Image 2024-02-17 at 12.07
Paslon Prabowo-Gibran Menang 55% di Kota Santri
WhatsApp Image 2024-02-20 at 11.39
Deteksi Dini Kesehatan Pegawai, Imigrasi Pemalang Gelar Medical Check Up
BIN Lakukan Pantauan Pemilu Secara Langsun
BIN Lakukan Pantauan Pemilu Secara Langsung
WhatsApp Image 2023-11-26 at 15.31
Pemilu 2024, Kabel Ties Menggantikan Gembok Kotak Suara

Untuk Kita Semua

Ikuti Kami:

Copyright @ 2023 rasikapekalongan.com  |  All right reserved