RASIKA PEKALONGAN

Advertise

KABAR RASIKA

Pemprov Jateng Perbaiki Jalan Rusak Akibat Longsor di Sirampog Brebes, Warga Kembali Bisa Melintas

Pemprov Jateng Perbaiki Jalan Rusak Akibat Longsor di Sirampog Brebes, Warga Kembali Bisa Melintas

Pemprov Jateng Perbaiki Jalan Rusak Akibat Longsor di Sirampog Brebes, Warga Kembali Bisa Melintas

: Dok. Humas Pemprov Jateng

Bresbes – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah berhasil menyelesaikan perbaikan jalan rusak karena ambles akibat bencana alam tanah longsor, pada jalur provinsi di Desa Sridadi, Kecamatan Sirampog, Kabupaten Brebes. Masyarakat pun merasakan manfaatnya, karena bisa menggunakan akses jalan, setelah sebelumnya tak bisa melewati titik jalan tersebut.

Siswa salah satu SMK di Kecamatan Sirampog, Muhammad Khaerul Anam, mengaku, ia biasa memanfaatkan akses jalan provinsi itu untuk pergi ke sekolahnya di Pakisaji. Sebab, waktu tempuhnya lebih singkat, terutama bila dilewati menggunakan mobil angkutan umum, yaitu sekitar 10 menit.

“Setelah jalannya rusak (akibat longsor), saya harus lewat kampung lain, sampai 40 menit (waktu tempuhnya),” kata Khaerul, ditemui di lokasi jalan Sridadi yang selesai diperbaiki, Rabu (19/7/2023).

Tak jarang, dengan melintasi jalan alternatif di kampung lain, siswa berusia 15 tahun ini kerap terlambat ketika sampai sekolah. Bahkan, sepatunya kotor akibat lumpur jalanan yang menempel, saat melewati jalan.

Pengguna jalan lain, Indy Rahmatika, warga Pakisaji Sirampog, mengenang, saat jalan ambles dulu memang tidak bisa dilewati. Ia pun terpaksa lewat jalan alternatif di sekitarnya.

“Jalannya mutar. Saat rusak, paling macet karena jalan rusak. Tidak sampai satu jam. Tapi sering terlambat (ke sekolah),” ujarnya.

Sopir angkutan umum jurusan Bumiayu-Sirampog, Dedi Setiawan, saat jalan ambles itu ia terpaksa mengalami penurunan pendapatan. Yang mana, saat jalan rusak itu pendapatan kotornya sekitar Rp400 ribu sehari.

“Dampak bagi sopir, pendapatannya kurang, waktu juga. Kalau mutar hampir dua kilometer,” ungkap pria 28 tahun ini.

Kondisi kelesuan itu juga dipahami oleh pemilik angkutan. Sebab jalan ambles memang mengakibatkan jalan tak bisa dilalui. Namun, kini kondisinya sudah membaik. Jalan ambles telah selesai ditangani, dengan penanganan rigid atau cor di samping jalan lama.

“Jalannya bagus, Alhamdulillah, bisa nutup setoran,” kata Dedi.

Sopir truk angkut sayur yang biasa melintasi jalan Sridadi, Zidan Affan mengatakan, saat jalan ambles itu ia tak bisa mengantar sayur ke luar kota seperti Cilacap hingga Cibitung Bekasi Jabar, dan Jakarta.

Maklum, di wilayahnya memang dikenal sebagai penghasil sayuran daun bawang. Sopir seperti dirinya menjadi salah satu pihak yang terdampak akibat amblesnya jalan. Kondisi itu membuat pendapatannya berkurang.

“Kalau pemasukan normal ya cukup buat sehari-hari. Saat rusak ya pendapatan kurang. Sekarang tidak harus mutar. Terima kasih Pemprov Jateng, Pak Ganjar sudah benerin jalan di sekitar sini, yang ambles. Saya sebagi sopir enak, tidak harus mutar. Pemasukan juga lebih banyak,” ungkap pemuda 24 tahun ini.

Staf Teknik Paket Rehab Bumiayu-Sirampog Balai Pengelolaan Jalan Wilayah Tegal Dinas Pekerjaan Umum, Bina Marga dan Cipta Karya Jawa Tengah, Muhamad Firmansyah menjelaskan, pihaknya telah menyelesaikan paket pengerjaan jalan berupa rehabilitasi Jalan Bumiayu-Sirampog.

“Pengerjaan itu telah selesai dikerjakan dengan jumlah anggaran Rp3,4 miliar,” jelasnya.

Masa pelaksanaan pengerjaan 136 hari dari 16 Januari-31 Mei 2023. Dengan panjang penanganan 143 meter berupa rigid pavement, dan lebar lima meter.

Tag :

BACA JUGA :

DICO2
Mencoba Megono Di Alun-Alun Kajen, Dico : Rasanya Kayak Ada Mistisnya
KPU 2
KPU Kabupaten Pekalongan Lantik 95 PPK Pilkada 2024
ZULHAS
Bang Zul Has Didukung Penuh Kader PAN Kabupaten Pekalongan
PANGAN MURAH
Bupati Tinjau Gerakan Pangan Murah Di Kedungwuni

TERKINI

WhatsApp Image 2024-06-22 at 09.40
Seorang Buruh Diamankan Polisi Gegara Nyolong Motor dan HP
KAJEN- Seorang buruh harian ditangkap Sat Reskrim Polres Pekalongan, Jumat (21/6/24) dini hari. Tersangka B (54 th) warga Landungsari, Kelurahan Noyontaansari Kecamatan Pekalongan Timur ini ditangkap karena...
WhatsApp Image 2024-06-21 at 17.22
DPRD Setujui Raperda RPJPD Tahun 2025-2045
KAJEN – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pekalongan bersama Bupati Fadia secara resmi menyetujui Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)...
WhatsApp Image 2024-06-21 at 12.30
Olahraga Bersama dalam Menyambut Hari Bhayangkara ke-78
KAJEN – Sambut Hari Bhayangkara ke-78 tahun 2024, Polres Pekalongan menggelar olah raga bersama yang berlangsung di halaman Mapolres, Jumat (21/06). Kegiatan olahraga yang meriah ini, dihadiri seluruh...
TANI 1
Sudaryono Diisukan Mundur Dari Pilkada, Tani Merdeka : Gas Pool..!!
KAJEN – Organisasi Tani Merdeka Indonesia yang merupakan relawan pendukung bakal Calon Gubernur (Cagub) Jawa Tengah (Jateng), Sudaryono, terus menggenjot pergerakan di lapangan seiring munculnya isu Ketua...
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.46
Polres Pekalongan Salurkan Hewan Qurban untuk Takmir Masjid dan Pondok Pesantren
KAJEN – Polres Pekalongan membagikan hewan kurban sejumlah 7 ekor sapi dan 2 ekor kambing kepada masyarakat sekitar Kabupaten Pekalongan, Senin (17/6/24). Pembagian hewan kurban dalam rangka Hari...
Muat Lebih

POPULER

WhatsApp Image 2024-06-21 at 12.30
Olahraga Bersama dalam Menyambut Hari Bhayangkara ke-78
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.46
Polres Pekalongan Salurkan Hewan Qurban untuk Takmir Masjid dan Pondok Pesantren
hUDA
Bos Properti Daftar Wakil Bupati Pekalongan
WhatsApp Image 2024-06-21 at 17.22
DPRD Setujui Raperda RPJPD Tahun 2025-2045
WhatsApp Image 2024-06-18 at 08.59
Bupati Fadia Salurkan 5 Sapi & 7 Kambing ke Masjid Al Muhtaram

Untuk Kita Semua

Ikuti Kami:

Copyright @ 2023 rasikapekalongan.com  |  All right reserved